Sudah saatnya?

ralasi

“Teh, kalo nyari calon suami tuh yang penting sholeh. Kalo udah sholeh mah, udah pasti orangnya bertanggungjawab”

Kalimat di atas itu jadi sering terdengar sejak lebaran tahun kemarin. Dan sekarang topik yang sering dibicarakan kalau saya pulang ke rumah itu adalah masalah jodoh. Seringkali saya merasa risih dan malu sendiri kalau si mamah (baca: ibu) udah mulai ngomong ini-itu masalah jodoh dan pernikahan.

Sedangkan saya sendiri merasa masih belia dan merasa belum pantas untuk membicarakan hal tersebut. Tapi halloo! ternyata saya baru sadar kalau umur saya sekarang sudah kepala 2, sudah cukup tua ternyata dan mungkin umur segitu sudah dirasa cukup oleh si mamah untuk membahas masalah pernikahan.

“Teh, udah punya pacar berapa sekarang?”

Satu lagi pertanyaan yang menggelitik, ya pertanyaan masalah pacar. Itu pertanyaan yang dilontarkan oleh Ua (baca: kakak dari orang tua) saya, dan kalau diberi pertanyaan seperti itu, jawaban yang paling terlontar dari mulutku seperti biasa hanya:
“ah belum, santai aja atuh.. masih muda koq, gak usah mikir yang gitu dulu”,
nah biasanya perbincangan selesai dengan jawaban itu kalau yang bertanya itu adalah mamah atau umi (panggilan saya untuk nenek), tapi itu tidak berlaku jika Ua saya yang bertanya, maklum anaknya udah ada yang nikah, dan yang seumuran dengan saya pun sudah punya pacar sejak SMA. Lantas dengan serta merta Ua saya langsung menimpali jawaban saya dengan:
“lho, koq pakai santai segala.. nanti mah gak kerasa udah tua coba, udah mau nikah weh,da nikah teh calonnya gak cukup dikenali setahun dua tahun aja. ya, harus mulai nyari dari sekarang, itung-itung buat pendalaman nyari calon suami”.
Saya cuma bisa tersenyum kaku diceramahi seperti itu, maklum saya memang belum pernah pacaran sejak lahir, tapi bukan berarti saya gak laku lho.. banyak koq yang ngantri *ngantri minyak tanah*. hehe

sejak perbincangan tersebut, saya jadi mikir sendiri, benar juga ya.. nyari calon suami tuh gak cukup untuk mengenalnya dengan setahun atau dua tahun saja, apalagi yang instan. Apa mau nanti kita menikah dengan orang yang belum kita kenal sepenuhnya?

whooaaa… pikiranku jadi mumet sendiri kalau sudah mentok ke masalah tersebut, padahal konsep jodoh yang kuyakini selama ini tidak seperti itu, dulu saya berpikir dengan sederhana, “kalau sudah jodoh gak bakal kemana, Tuhan pasti mempersiapkan yang terbaik untuk kita, dan akan datang kalau sudah tepat waktunya.” dan ternyata sekarang saya tidak bisa tenang dan bersantai dengan konsep seperti itu, “Jodoh itu ditangan Tuhan, Tuhan gak bakal ngasih kalau kita gak ngambil”. ya, sekarang itu konsep yang kupegang masalah jodoh.

apalagi kalau dibenturkan dengan realita, seperti lagunya Monkey to Millionaire yang judulnya 30 Nanti. *ehmm… nyanyi dulu*
“menit dan hari, berganti dan mengikuti
tak terlihat lagi, warnamu pudar di sini..
30 nanti, usiamu berlalu sepi
30 nanti, waktu meminta mencari”

ya, lagu yang menceritakan tentang Ellie, perempuan kota yang masih single padahal sudah berumur 30 tahun. Wahh,, saya gak mau menjomblo dan menjadi perawan tua sampai 30 tahun gitu.

Okay, yang jadi masalah adalah, apakah sekarang saya harus bersikap offensif dan serta merta meninggalkan sikap defensif saya selama 20 tahun ini? ini yang membuat saya jadi tertekan saudara-saudara! Banyak kali saya coba untuk meredam tekanan itu dengan kembali mengkaji konsep jodoh saya yang dulu, tapi itu tidak bertahan lama ketika saya melihat realita di sekeliling saya, woiiy! teman-teman seangkatan saya sudah banyak yang nikah lho! apalagi ditambah dengan berondongan ceramah dari keluarga saya di rumah.

dan masalah ini tidak berhenti sampai disitu, ini topik bisa jadi lingkaran setan yang muter-muter dan menyentuh segala lini kehidupan saya, apalagi kalau disangkutkan dengan masalah mimpi dan cita-cita, wahh..nambah puyeng saja.

saya berumur 20 tahun lebih 2 bulan 3 hari saat menulis ini, dan apakah memang saya sudah pantas `ngobrolin` masalah jodoh dan pernikahan diumur segitu?

untuk: mamah, umi dan ua.. makasih ceramahnya, bisa buat saya `makin mikir` kalau saya sudah tua.

 

 

gambar diculik dari sini

14 komentar

  1. sama, kalau pas di rumah pasti ditanyain sama bulek, budhe, paklek, pakdhe:
    Lha ndi ceweke ra dijak?
    di dalam hati rasanya anyel dan juga lara ati…huhu…

    1. ealah.. malah cur col ni anak…… :p

  2. nganu nden…lha MHC itu tidak diakui tho…?
    cari jodoh itu liat dari, keturunan, harta, jabatan, agama dan yang paling penting adalah gelem (mau), karena kalau nemu baik agamanya nek gak gelem yo gak jadi….

  3. Kalau ngobrolin ya sudah
    kalau menikah ya tunggu beberapa tahun lagi he he he he
    Ortu apalagi mama (baca ibu) pasti ingin anaknya segera mendapatkan jodoh nduk.
    Tak doain segera mendapatkan jodoh yang terbaik yaaaa.

    Salam hangat dari Plesiran, media untuk mempromosikan pariwisata daerah anda secara gratis. Pengirim artikel akan mendapatkan tali asih berupa buku yang menarik dan bermanfaat jika artikelnya di post di Plesiran.
    Silahkan bergabung di Plesiran dan rasakan sensasinya.

  4. akhir2 ni beta jg ngrasain sperti yg kmu alami… Tp entah knp smkin aq mencoba mencari jodoh dan pengen segera menikah…hasilnya selalu saja gagal maning-gagal maning… Nasib2..

  5. wah..
    rumit juga y…
    tp ortu sy mlh beda.
    ngurusin gituan belakngan kt ibu sy.
    sy jg jaga mandat(halah) alm ayah saya spy g pcran dl.
    klo sukses, ntar jodoh pasti ngikut ktnya

    1. lha iya pantes, dirimu kan cowok mas..
      coba kalo jadi cwek, paling diceramahin yang sama..😀

      1. hha.
        g tw deh mbak.
        blom pernah jadi cewek mslahny.hhe
        tp bnr tuh ktnya mel.kejar mimpi dulu

  6. santai aja sih.
    wajar emang diumur segini orang sekitar ngobrolin dan nanya2 ttg jodoh, pacar, lalala~
    tapi menurut saya -yang juga seumuran ama kamu dan juga lagi ngerasain hal yg sama-, kayaknya masih banyak yang harus kita kejar di umur segini.
    saya sendiri sih lebih memilih fokus ama mimpi2 yang belum kita raih. jodoh udah ada yang ngatur, yang harus kita lakuin cuma MEMBUKA DIRI, ntar juga datang dengan sendirinya😀

    1. betul.betul.betul

  7. Hahaha, kalau umur sudah berkepala 2 pastinya ditanya seperti itu. Yang paling parah pasti pas lebaran, pertanyaan rutin (in javanese),
    – pacare endi? kok ora digawa? (emange belanjaan)
    – bulik duwe kanca, anake ayu banget, gelem ra?
    – …. dst

    sampai sekarang masih belum nemu jawaban universal yang pas…

  8. kok kebalik ya nden..
    orang rumah maunya ku lulus dulu,
    bisa nyaari uang sendiri,
    bisa seneng” dulu dengan penghasilaannya sendiri,
    bisa nyenengin orang tua dan adekku satu”nya tuh,
    baru nikah.
    padahal…..anaknya…. ^_*
    ya akhirnya mau ga mau harus ikhlas dilepas untuk orang lain deh.

    (nah lho….malah curhat tow)

  9. haduh2…nikah wae ko repot…

  10. haduh2 nikah wae kok repot…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: