Cerita 090509

Hari libur di weekend ini awalnya sii bikin bosen aja, soalnya rencana awalnya palingan cuma tiduran aja sambil menikmati koneksi chatting di kost soale temen-temenku yang lain pada mudik ke rumahnya masing-masing, sampai tengah malamnya ada keputusan mau pergi ke tawangmangu, setelah bingung mau ikut ke Ketep atau ke Jogja *lumayan mumpung ada yang ngajak*. Tapi pagi harinya malah tidur kebablasan sampai-sampai bangun jam 8 *itu pun gara-gara ada telepon dari si mamah*, dah gitu ada SMS masuk yang menyatakan pembatalan rencana ke Tawangmangu itu. Yahh..kagak jadi jalan-jalan deh,, tapi yoo nggak apa-apa sih, soale yoo kgak niat-niat amat buat jalan-jalan.

Akhirnya menikmati koneksi chatting pun dilanjutkan sampai jam 10an, kemudian tiba-tiba niatan untuk hotspotan di kampus pun muncul, oleh karena itu kemudian siap-siap mandi deh, eh udah mandi malah dapet ide baru lagi.. Jalan-jalan ke Bookfair aja deh, siippp! ide itu pun langsung aku acc. kemudian perjalanan di weekend ini pun dimulai dengan mampir di warung makan untuk sekedar mengisi perut dengan sepiring nasi sayur ditambah bakwan jagung satu dan minum teh anget yang hanya berharga Rp.2800 saja.. *kalo di Jabar nggak mungkin tuh segitu*. Yupz! dengan semangat sebagai pedestrian, akhirnya langkah-langkah mantapku kuinjakan menuju jalan raya depan kampus untuk naik bis Atmo sampai ke tempat Solo Book Fair di Diamond Convention Center. Seperti biasa, perjalanan dengan menggunakan bis lebih menghabiskan waktu lama daripada ngojek sama supir pribadi, tapi tak apalah.. itung-itung udah lama juga nggak jalan-jalan naik bis.

Di dalam bis, setelah duduk dengan nyaman, pak kondektur menghampiriku dan akupun dengan kesadaran pribadi memberikan uang 2ribuan sisa kembalian uang makan tadi, *soalnya aku mikir kan mestinya 1500 kalo mahasiswa*, eh tiba-tiba pak kondekturnya ngomong “500 lagi!”, lho koq bisa pikirku.. ternyata tarif angkutannya jadi 2500.. *katrok banget sii gua, gara-gara nggak pernah naik bis lamaa banget*.

Yoo.. beberapa menit kemudian, akhirnya sampai juga di Diamond Convention Center itu, gilee..rame banget bo! keknya abis ada lomba mewarnai juga deh, soalnya aku liat banyak ibu-ibu sama anak-anak pada bawa meja lipat gitu. Setelah masuk ke dalam, target utamaku langsung nyari buku MEIN KAMPF (Kitab Suci bagi NAZI), soalnya tuh buku udah jadi target operasiku sejak awal tahun ini. Tanpa basa-basi akhirnya aku masuk ke salah satu stand yang isinya buku-buku NAZI gituu deh, aku coba lihat satu-satu dan kubaca sebagian yang nggak di segel, sempet BETE juga nih, soalnya koq isinya diskriminatif semua.. menganggap HITLER kejam, ck..ck.. cuma melihat dari satu sisi aja tuh! yaa akhirnya jadi males deh beli buku itu. Kemudian, pandanganku beralih pada sebuah buku bercover putih dengan lingkaran merah di tengahnya gambar swastika diagonal.. yaa.. itu lambang NAZI dan itulah buku Mein Kampf yang aku cari.. wow! bukunya murah banget ternyata, setelah diskon cuma 40 ribu doank, eh tapi sayang, itu seri ke-2nya, yang mein kampf 1-nya ternyata habis dan baru dicetak ulang.. weleh.. tapi aku tidak pantang menyerah, karena masih ada tujuan ke 2 yaitu Super Book Fair di Assalam Hypermart *mudah-mudahan disana ada,, amiin!*.

Mein Kampf 2

Di 1st destination ini, menghasilkan 2 buku nii.. yang satu Mein Kampf 2 tadi, dan yang satunya buku Mengenal Jerman Melalui Sejarah dan Kesusatraan. Sebenarnya di dalam tadi banyak sekali buku yang menarik, mulai buku trilogi Rara Mendut, buku-buku Bahasa Jerman, sama buku Mahabharata dan kisah-kisah pewayangan lainnya. Tapi karena budget terbatas, yaa akhirnya cuma menghasilkan 2 buku di atas tadi.

Oh ya.. ada cerita menarik lainnya, setelah belanja buku itu, aku memutuskan untuk hotspotan di citywalk depan Diamond itu, koneksinya lumayan cepat, yaa lumayanlah untuk sekedar membuka plurk, facebook, blog, dan maintenance pabelan-online.com. Di spot itu lumayan banyak yang menggunakan fasilitas gratis itu, tapi aku lebih memilih untuk duduk di bawah dan bersandar di pohon. Tapi setelah lumayan lama *dan melihat 1 peminta sumbangan untuk yatim piatu, dan 1 pengamen yang menggunakan harmonika*, akhirnya pindah juga duduk di kursi *soalnya pegel*.. nah waktu pindah ke kursi itu, datang seorang ibu *yang aku kira pengemis, soalnya pakaiannya -maaf- kurang layak* berbicara dengan mbak-mbak yang duduk di seberang kursiku, kurang lebih seperti ini (dalam bahasa indonesia):

mbak, izin duduk yaa…

aku kira awalnya si ibu itu mau minta uang, tapi setelah dia berbicara dua kali, aku baru ngeh kalau artinya itu.. hmm..dalam hati aku mikir,

si ibu itu koq pake minta izin dulu sii kalo mu duduk? ini kan fasilitas umum, siapa pun boleh duduk di sini..

dari situ kemudian aku menganalisis kalau sebenarnya ibu itu santun dan rendah hati sekali, atau jangan-jangan dia merasa pesimis untuk ‘diterima’ agar bisa duduk di situ bareng-bareng dengan kita yang lagi sibuk hotspotan itu.. ooo..sungguh aneh sekali aku rasa, apakah hal tersebut baik adanya? apakah si ibu itu hanya merasa paranoid karena ‘mungkin’ dia pernah diperlakukan tidak baik dalam kasus yang sama sebelumnya? entahlah.. tapi yang pasti aku pikir ibu itu memang mempunyai akhlak yang baik. Sejak kedatangan ibu itu, aktifitas berseluncur di dunia maya pun aku pending, dan aku lebih senang untuk memperhatikan ibu itu, dari pengamatanku, nampaknya ibu itu seorang -maaf- pemulung yang telah berjalan lumayan jauh, soalnya aku melihat ‘gembolan’ yang cukup besar yang dia bawa-bawa, selain itu keluhan rasa capek pun sering sekali dia lontarkan, sampai akhirnya sebelum dia meninggalkan tempat duduk ini dia pun sempat memberi tahu seorang mbak, kalau resleting tas-nya terbuka, *Baik sekali bukan*, padahal kalau aku jadi ibu itu nggak bakalan peduli deh. hmmm…aku jadi respek banget sama tuh ibu, ditambah lagi karena dia lebih memilih menjadi pemulung daripada pengemis *yang aku anggap pengemis itu profesi yang tidak ada kehormatannya*.

Yaa untuk saat ini mungkin cukup kisah tentang ibu itu, mungkin banyak hikmah yang aku lewatkan, tapi mudah-mudahan kita bisa belajar dari sekeliling kita, dimana banyak sekali orang yang benar-benar bisa mengingatkan kita tentang indahnya hidup..

Yuuu ahh.. batre dah limit.. perjalanan ke tujuan ke dua akan segera dimulai!

22 komentar

  1. apa kabar?
    libur memang asyik baca2 ya

  2. Mein Kampf = My Struggle pernah liat pilemnya lupa aku judulnya saat terkahir hittle di kamp, dimasa2 terakhir kejayaannya kan? dia nulis buku itu mbuh bener gak lupa2 ingat wkwkwkwkkwkwk!! sip sip

  3. ditunggu cerita di tujuan kedua itu🙂

  4. nden, ak td juga ke diamond, kaget liat anak kecil umurnya kekna masih kelas 1 SD.. menarik baju si ibu minta dibeliin buku.

    bukunya apa coba?

    HUGO CHAVES vs AMERIKA SERIKAT.. jedeeeeeeerrrrr

  5. @Blogger Senayan
    iia nih, sekalian nambah-nambah ilmu

    @Senoaji
    mein kampf belom pernah difilmkan khusus, tapi film-film yang mengenai Hitler dan Nazi dah banyak, contohnya Downfal (Untergang)

    @Cahsholeh
    siip.. ditunggu!

    @Ael
    weleh.. mantafffff!!
    tuuh anak calon pemimpin kali!

  6. kok bisa ngefans sama hitler ?
    heran juga…

  7. solo mbak ya? wah dulu saya juga kuliah di solo, sudah lama tidak nengok solo, jadi kangen…

  8. met wekeen aja deh🙂

  9. -bias- · · Balas

    ada pertanyaan nih non.
    emang dijabar makanan mahal” ya?

  10. kau bisa bahasa Jerman ?

  11. @suryaden
    yaa bisa-bisa aja..
    nggak usah heran kek gitu degh,

    @Joe
    ayoo ke solo lagii…

    @Rusa Bawean
    met weekend jugaa…

    @-bias-
    iia, coba aja.. apalagi di Bandung! beuh!

    @Balisugar
    nich frau, i can’t speak deutsch.
    tapi pengen banget..

  12. waw liburan ya?

    saya habis UTS kayanya ga’ ada liburan nih

    tapi ga’ apa2 sudah plong rasangya

  13. Tokoh sepopuler hitler , memang harus di kaji.ya untuk diambil kelebihannya apa.
    aduh terima kasih ya udah mampir.

    Nis bagus aku salut denganmu. Seringkali yang lagi pada Hospotan sering sok sibuk banget aku sering banget tuh ngeliat di kafe2 dan kampus2. Tapi kamu masih bisa memperhatikan orang disekitarnya. terusin hal2 yang baik darimu.Sering2 mampir ya.

  14. Memang enak wiken sambil baca buku.
    Tp klo saya sekarang lagi suka baca novel aja..

  15. Hmmm jd inget klo belum sempat cari2 novel baru lagi..

  16. @IHSAN
    liburan weekend doang, gara2 tanggal merah…

    @kawanlama95
    hehehe.. jadi malu.. :”>

    @Zee
    ayoo berburu novel!

  17. enaknya bisa manfaatin liburan

  18. ah… jalan2 di bookfair ya, jadi pengen… aku pengen cari buku fiksi ah nden. kamu juga masih mendalami nazi ya? aku jadi pengen baca sejarah ki

  19. tow kan sulit sekali meninggalkan jeja diblog kamu nden. aku mw ke bookfair ah sari buku fiksi

  20. Ba’da Magrib ini pengennya book fair, karena katanya ini yg terakhir….
    tapi g jadi, kagak ada helm…hahaha

    akhire nggarap laporan,nge-game NFS MW LAN di kost (tadinya connect loss terus….sebel),
    biz tu ngedit blogku, yg black n white😀

    http://androes.wordpress.com

    matur nuwun ya nden …hihhi….dipoles dikit ok punya ternyata…ya, walau g seberapa, tapi lumayan lah…

  21. supir pribadinya siapa nih mba? :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: