Sisi lain ‘Blue Ice’ di Kehidupan Masyarakat

Narkoba –Narkotika dan Obat-obatan- istilah yang sudah akrab di telinga masyarakat kita, istilah yang terkenal dengan ‘reputasi buruk’nya. Segala sesuatu dunia ini sebenarnya memiliki dua sisi, yaitu manfaat/kebaikan dan madharat/keburukannya. Ada yang manfaatnya lebih besar dan ada yang madharatnya lebih banyak serta ada pula yang manfaat dan madharatnya seimbang. Begitu pula dengan narkoba, memiliki manfaat dan madharat, hanya saja manfaat dari narkoba itu lebih sedikit dibandingkan dengan kemadharatannya. Hampir semua orang menyadari kerugian yang diakibatkan oleh narkoba itu tersebut, tetapi tak ada yang menyadari bahwa narkoba pun memiliki manfaat/ sisi positif.

Sebelumnya harus diluruskan antara penggunaan narkoba dan penyalahgunaan narkoba. Yang dilarang itu adalah penyalahgunaan narkoba, hal tersebut dapat berbahaya karena menggunakan narkoba tidak pada tempatnya. Lain lagi dengan penggunaan narkoba, apabila narkoba digunakan pada tempatnya, seperti seorang dokter yang menggunakan narkoba sebagai obat, tentu hal tersebut sangat bermanfaat. Manfaat dari narkoba itu antara lain:

* Mempermudah pekerjaan.

Ketika seorang dokter akan menjalankan operasi, tentunya narkoba dalam dosis tertentu digunakan untuk menenangkan dan membius pasien, sehingga proses operasi dapat berjalan dengan mudah. Selain itu, para atlet/olahragawan menggunakan narkoba/dopping agar staminanya tetap terjaga, menghilangkan rasa sakit dan menekan rasa capek.

* Memperbanyak ragam makanan/minuman yang kita konsumsi sehari-hari.

Tanpa kita sadari setiap hari kita mengkonsumsi narkoba, diantara lain alkohol, tembakau, kafein dan obat yang termasuk ke dalam jenis narkoba sah. Selain itu beberapa bahan, misalnya aerosol, perekat tertentu dan bensin, dapat mengakibatkan keracunan sewaktu uap, semprotan atau gas terisap. Ini dapat berbahaya sekali.

* Membuka lapangan kerja.

Dengan narkoba, secara langsung akan ada lapangan pekerjaan yang hadir, yaitu prodeusen narkoba, pengedar narkoba dan pemakai narkoba, juga selain itu akan ada pula yayasan-yayasan yang berdiri dan pusat rehabilitasi untuk para korban. Akan banyak pekerjaan bagi dokter untuk menyembuhkan korban, dan pekerjaan bagi para polisi untuk menangkap produsen dan pengedar narkoba.

* Menambah penghasilan.

Dengan mengedarkan narkoba anak-anak dapat mendapatkan penghasilan antara 40 ribu sampai 200 ribu per bulan. Nilai rupiah inilah rupanya yang membuat sebagian besar anak-anak tersebut tergiur. Kondisi keterbatasan ekonomi orang tua telah mengantarkan mereka menjadi pengedar, kurir, atau mata-mata, meski kecil-kecilan.

* Sumber devisa bagi negara.

Badan Narkotika Nasional (BNN) bekerja sama dengan Puslit Kesehatan UI pada tahun 2004 meneliti biaya ekonomi dan sosial akibat penyalahgunaan narkoba di 10 kota besar Indonesia. Hasilnya, diperkirakan besaran biaya ekonomi, khususnya konsumsi narkoba di Indonesia dalam tahun 2004 sekitar Rp 23,6 triliun.

Diperkirakan rata-rata biaya satuan orang di kalangan yang mencoba memakai sebesar Rp 68 ribu, yang teratur memakai Rp 1,5 juta, dan pecandu Rp 7,8 juta. Bila angka itu dikalikan dengan seluruh penyalahguna narkoba, maka diperkirakan minimal uang yang beredar di bisnis narkoba mencapai Rp 12 triliun per tahun.

* Mencegah orang bunuh diri secara langsung.

Sebagian besar orang yang menyalahgunakan narkoba disebabkan oleh depresi dan tekanan mental. Depresi dan tekanan mental bisa menyababkan orang bunuh diri, tetapi dengan narkoba banyak yang mencobanya dengan alasan agar menjadi tenang, sehingga jalan bunuh diri tidak diambilnya, walaupun dengan narkoba pun mereka juga memilih jalan bunuh diri, hanya saja secara perlahan.

* Menimbulkan rasa simpati.

Setelah melihat betapa banyaknya korban yang diakibatkan oleh penyalahgunaan narkoba, tak sedikit saudara-saudara kita terketuk hatinya untuk ikut membantu dan peduli diantara keegoisan dan individualisme yang terjadi di zaman globalisasi saat ini.

* Sebagai ladang amal

Banyak orang-orang yang merelakan sebagian hartanya untuk disumbangkan kepada pusat rehabilitasi korban narkoba. Yang insyaallah apabila hal tersebut dilakukan dengan ikhlas akan mendapatkan pahala.

Tentu saja manfaat-manfaat di atas hanya beberapa persen saja dari kerugian yang dihasilkan oleh narkoba. Hanya dengan satu kerugian saja yang ditimbulkan, semua manfaat di atas akan tidak berguna, apalagi sekarang kita mengetahui kerugian yang ditimbulkan itu banyak sekali, antara lain:

· Gangguan kesehatan jasmani : fungsi organ-organ tubuh terganggu (hati, jantung, paru, otak, dll).

· Penyakit menular karena pemakaian jarum suntik bergantian (hepatitis B/C, HIV. AIDS).

· Overdosis yang dapat menyebabkan kematian. Ketergantungan, yang menyebabkan gejala sakit jika pemakainya dihentikan atau dikurangi, serta meningkatnya jumlah narkoba yang dikonsumsi.

· Gangguan kesehatan jiwa (gangguan perkembangan mental-emosional, paranoid).

· Gangguan dalam kehidupan keluarga, sekolah dan sosial (pertengkaran, masalah keuangan, putus sekolah, menganggur, kriminalitas, dipenjara, dikucilkan, dll).

· Dan yang terberat adalah dosa, karena penyalahgunaan narkoba itu diharamkan oleh agama, apabila telah berdosa, tinggal menunggu pembalasannya saja di akhirat.

Semua dampak negatif penyalahgunaan narkoba di atas menjadi ancaman serius bagi generasi harapan penerus bangsa. Apa jadinya kelak apabila negeri kita dipimpin oleh orang-orang yang sudah tidak sehat – jasmani dan rohani- seperti itu, hanya satu jawaban, menunggu kehancurannya.

Sungguh sangat menyedihkan melihat kenyataan saat ini, bahwa 70% pengguna narkoba adalah anak usia sekolah. Anak-anak yang seharusnya dibimbing dan diarahkan masa depannya untuk menjadi calon-calon pemimpin, malah akan mendapatkan masa depan yang suram karena penyalahgunaan narkoba tersebut.

Sekarang, setelah melihat kenyataan yang pahit, apa yang harus kita lakukan untuk menyelamatkan generai harapan bangsa? Seperti kata pepatah, mencegah lebih baik daripada mengobati. Apakah pencegahan penyalahgunaan narkoba itu? Pencegahan penyalahgunaan narkoba adalah upaya yang dilakukan terhadap faktor-faktor yang berpengaruh atau penyebab, baik secara langsung maupun tidak langsung, agar seseorang atau sekelompok masyarakat mengubah keyakinan, sikap dan perilakunya sehingga tidak memakai narkoba atau berhenti memakai narkoba. Lalu, hal-hal apa saja yang bisa kita lakukan untuk mencegah korban penyalahgunaan narkoba agar tak semakin bertambah? Banyak, diantaranya:

· Komunikasi, pengarahan dan pengawasan keluarga. Keluarga adalah lingkungan pertama & utama dalam membentuk dan mempengaruhi keyakinan, sikap dan perilaku seseorang terhadap penyalahgunaan narkoba.

· Pendidikan di sekolah. Sekolah tempat anak-anak umumnya berada selama 5-6 jam per hari merupakan lembaga yang mempunyai potensi sangat besar untuk memengaruhi kehidupan anak-anak sehari-hari. Secara tidak langsung pergaulan di sekolah mempengaruhi kehidupan seseorang, hampir 1/3 hari di habiskan di lingkungan sekolah. Oleh karena itu pihak sekolah harus bisa sedini mungkin memberikan pengetahuan tentang apa itu narkoba dan dampak apa yang akan ditimbulkan dari penyalahgunaan narkoba.

· Pendidikan agama/keimanan. Dengan keimanan dan ketaqwaan, seseorang tidak mungkin meninggalkan perintah dan melanggar larangan Tuhan. Jadi tidak akan ada orang yang menyalahgunakan narkoba karena itu dilarang oleh agama.

· Pemilihan lingkungan pergaulan yang sehat. Untuk para remaja yang sedang mencari jati diri, lingkungan pergaulannya sangat mempengaruhi ke arah mana mereka akan melanjutkan masa depannya.

· Hindari pintu masuk narkoba yaitu rokok. Dalam rokok pun terdapat kandungan narkoba sah, yaitu tembakau dan kafein.

Pencegahan di atas, tidak akan efektif apabila tidak dibarengi dengan kesadaran dari diri sendiri. Oleh karena itu pananaman nilai-nilai terhadap para remaja harus dilakukan sedini mungkin.

Sungguh bodoh orang yang memilih sesuatu hanya dengan melihat manfaatnya yang sementara, tanpa pertimbangan lebih jauh antara baik dan buruknya. Jadi,

SAY NO TO DRUGS!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: